6 Juli 2024

EUR/USD: Amerika Tidak Terlalu Baik, Eropa Tidak Terlalu Buruk

Prakiraan Forex dan Cryptocurrency Untuk Tanggal 8 – 12 Juli 20241

● Pada hari Jumat, 5 Juni, Indeks Dolar (DXY) mencapai level terendah dalam tiga minggu, sementara euro menunjukkan kenaikan mingguan terbesarnya terhadap dolar dalam setahun. Hal ini disebabkan oleh kinerja AS yang tidak sebaik yang diharapkan dan kinerja Eropa yang tidak terlalu buruk.

● Statistik ketenagakerjaan sektor swasta yang mengecewakan dari ADP (150 ribu versus perkiraan 163 ribu dan sebelumnya 157 ribu) dan peningkatan klaim pengangguran berulang (238 ribu versus 234 ribu) selama sembilan minggu berturut-turut menunjukkan pasar tenaga kerja yang melemah. Perlambatan aktivitas bisnis di sektor jasa, yang tercepat dalam empat tahun terakhir, dan turunnya Indeks ISM dari 53,8 menjadi 48,8 poin, di bawah ambang batas 50,00, menunjukkan bahwa perekonomian AS tidak semulus seperti yang diharapkan oleh Bank Sentral AS (Fed).

Risalah pertemuan FOMC bulan Juni menyebutkan bahwa kebijakan moneter harus siap merespons isu-isu ekonomi, sentimen yang juga diamini oleh Ketua Fed Jerome Powell. Akibatnya, data makroekonomi yang suram ini meningkatkan kemungkinan siklus ekspansi moneter dan penurunan suku bunga pada bulan September dari 63% menjadi 73%. Derivatif hampir yakin bahwa akan terdapat dua kali pemotongan sebesar 25 basis poin (bp) pada tahun 2024, sehingga menurunkan suku bunga dari 5,50% menjadi 5,00%. Hal ini menyebabkan imbal hasil Treasury AS dan DXY turun, sementara indeks saham dan pasangan EUR/USD naik. S&P500 mencetak rekornya yang ke-33 tahun ini, dan pasangan EUR/USD mencapai level tertinggi 1.0842 pada tanggal 5 Juli.

● Euro juga didukung oleh situasi di Perancis. Sayap kiri "Front Rakyat Baru" (New People's  Front atau NFP) dan blok pemerintah "Bersama untuk Republik" (Ensemble) bergabung untuk mencegah sayap kanan memperoleh kekuasaan, yang mungkin akan berakhir dengan sukses. Jika "Reli Nasional" (RN) sayap kanan tidak memperoleh mayoritas mutlak di parlemen baru setelah putaran kedua pemilu, tidak akan ada konfrontasi dengan UE atau Frexit (analogi dengan Brexit Inggris).

Jajak pendapat menunjukkan bahwa sayap kanan akan mendapatkan 190 hingga 250 dari 577 kursi, sementara dibutuhkan 289 kursi untuk mendapatkan mayoritas absolut. Putaran kedua pemilu akan diadakan pada hari Minggu, 7 Juli, yang mungkin menyebabkan kesenjangan pada pasangan euro pada hari Senin.

● Pekan lalu, euro juga didukung oleh Bank Sentral Eropa, atau lebih tepatnya, melalui risalah pertemuan Dewan Pemerintahan bulan Juni. Di satu sisi, sebanyak 25 dari 26 anggota Dewan memilih penurunan suku bunga sebesar 25 basis poin. Namun keputusan ini diambil dengan beberapa pertimbangan terkait masih tingginya tingkat pertumbuhan upah dan masih adanya inflasi yang menolak dan tidak ingin turun ke level target 2,0%.

Data awal bulan Juni menunjukkan bahwa CPI hanya turun sebesar 0,1% dari 2,6% menjadi 2,5%, dan CPI Inti tetap di 2,9% (y/y), di atas perkiraan konsensus sebesar 2,8%. Pejabat ECB khawatir CPI mungkin naik karena ketegangan geopolitik, gangguan rantai pasokan, kenaikan harga bahan mentah dan energi, dan faktor lainnya. Hal ini hampir mengesampingkan penurunan suku bunga pada pertemuan Dewan Pengurus ECB pada tanggal 18 Juli dan menyarankan hanya satu tindakan ekspansi moneter pada paruh kedua tahun 2024.

● Data utama pasar tenaga kerja AS yang dirilis pada akhir minggu pada hari Jumat, 5 Juli, dapat mengubah posisi dolar dan dinamika pasangan EUR/USD. Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja (Bureau of Labour Statistics atau BLS), non-farm payrolls (NFP) meningkat sebesar 206 ribu di bulan Juni, lebih rendah dari bulan Mei sebesar 218 ribu namun di atas perkiraan sebesar 190 ribu. Data lain menunjukkan tingkat pengangguran naik dari 4,0% menjadi 4,1%, dan inflasi upah turun dari 4,1% menjadi 3,9% (y/y).

● Setelah publikasi data ini, pasangan EUR/USD mengakhiri minggu ini di 1.0839. Namun, hal ini tidak berarti minggu depan akan dimulai pada level ini. Para trader mengamati dengan cermat pemilu Perancis dan situasi politik terkait pemilu presiden AS bulan November. Wawancara Biden dengan ABC News pada pukul 00:00 GMT pada hari Sabtu, 6 Juli, ketika pasar tutup, juga dapat berdampak pada pasangan dolar.

Pada malam tanggal 5 Juli, perkiraan analis untuk waktu dekat adalah sebagai berikut: sebanyak 55% memperkirakan pasangan ini akan naik, 45% memperkirakan pasangan ini akan turun. Dalam analisis teknis, semua indikator tren dan osilator pada D1 mendukung euro, meskipun seperempatnya menunjukkan bahwa pasangan ini jenuh beli. Support terdekat berada di zona 1.0790-1.0805, disusul dengan 1.0725, 1.0665-1.0680, 1.0600-1.0620, 1.0565, 1.0495-1.0515, 1.0450, dan 1.0370. Zona resistance berada di 1.0890-1.0915, 1.0945, 1.0980-1.1010, 1.1050, dan 1.1100-1.1140.

● Peristiwa penting pada minggu mendatang termasuk pernyataan Jerome Powell di Kongres AS pada tanggal 9 dan 10 Juli, data CPI Jerman dan AS yang diperbarui pada hari Kamis, 11 Juli, dan klaim pengangguran awal AS. Minggu ini akan diakhiri dengan data penjualan ritel Jerman dan Indeks Harga Produsen (Producer Price Index atau PPI) AS dan Indeks Sentimen Konsumen Universitas Michigan.

 

GBP/USD: Pound Menguat dengan Partai Buruh

● Poundsterling dan saham-saham Inggris naik setelah Partai Buruh yang berhaluan kiri-tengah meraih kemenangan telak dalam pemilihan parlemen. Mata uang Inggris mencapai kenaikan mingguan sebesar 1% – yang terbaik dalam tujuh minggu terakhir.

Menurut Reuters, Partai Buruh memenangkan sebanyak 337 dari 650 kursi, yang menunjukkan mayoritas di House of Commons. Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengakui kekalahan dan mengucapkan selamat kepada lawan-lawannya atas kemenangan mereka. Sebaliknya, pemimpin Partai Buruh dan Perdana Menteri terpilih Keir Starmer menyatakan bahwa mulai hari ini "kita memulai misi pembaruan nasional dan mulai membangun kembali negara kita." Starmer akan menggantikan Sunak sebagai Perdana Menteri, mengakhiri 14 tahun pemerintahan Konservatif.

● Pasar merespons positif hasil pemilu nasional. Pound menjadi satu-satunya komponen DXY yang menguat (sebesar 0,2%) tahun ini. “Terlepas dari melemahnya dolar,” komentar DBS Bank Singapura, “pasar menyambut hangat kemenangan oposisi Partai Buruh. Hal ini akan mengakhiri ketidakpastian politik dan ekonomi selama bertahun-tahun di bawah kepemimpinan Konservatif setelah referendum Brexit pada tahun 2016. Pemimpin Partai Buruh Keir Starmer, ketika ia masih hidup, telah mengesampingkan kemungkinan Inggris bergabung dengan tiga blok – UE, pasar tunggal, dan serikat pabean. […] Namun, Partai Buruh dapat mengupayakan perjanjian perdagangan yang lebih menguntungkan dengan menyelaraskan diri dengan UE aturan di sektor tertentu seperti pertanian, pangan, dan bahan kimia."

“Mengenai kebijakan moneter,” lanjut ahli strategi dari DBS, “pasar OIS menilai kemungkinan sebesar 62,4% bahwa Bank of England (BoE) akan menurunkan suku bunga sebesar 25 basis poin menjadi 5,0% pada pertemuan tanggal 1 Agustus.” Namun, DBS yakin hal ini tidak akan merugikan pound secara signifikan, asalkan ekspektasi penurunan suku bunga Fed pada bulan September meningkat.

● Catatan terakhir periode lima hari menunjukkan pasangan GBP/USD di 1.2814. Spesialis dari bank Singapura lainnya, UOB, meyakini kemungkinan penguatan pound telah meningkat. Mereka mencatat bahwa level resistensi yang kuat berada di area tertinggi bulan lalu di 1.2860. Perkiraan median untuk jangka pendek adalah sebagai berikut: sebanyak 35% analis memperkirakan penguatan pound lebih lanjut dan pertumbuhan pasangan mata uang, 50% memperkirakan penurunan, dan 15% sisanya netral. Sedangkan untuk analisa teknikal pada D1, 100% indikator tren berwarna hijau. Di antara osilator, 90% berwarna hijau, sepertiganya berada di zona overbought (jenuh beli), dan 10% sisanya berwarna abu-abu netral. Jika terjadi penurunan lebih lanjut, pasangan ini akan menemukan level dan zona support di 1.2735-1.2750, 1.2680, 1.2655, 1.2610-1.2625, 1.2540, 1.2445-1.2465, 1.2405, dan 1.2300-1.2330. Jika terjadi pertumbuhan, pasangan ini akan menemui resistensi di level 1.2850-1.2860, diikuti oleh 1.2895, 1.2965-1.2995, 1.3040, dan 1.3130-1.3140.

● Di antara peristiwa-peristiwa pada minggu mendatang, publikasi data PDB Inggris untuk bulan Mei pada hari Kamis, 11 Juli, adalah hal yang menonjol. Peristiwa penting berikutnya, seperti disebutkan sebelumnya, adalah penerbitan laporan inflasi baru di Inggris pada tanggal 17 Juli.

 

USD/JPY: Kembali ke Tahun 1986

● Yen kehilangan lebih dari 12% terhadap dolar tahun ini karena perbedaan suku bunga yang besar antara Jepang dan Amerika. Harga terus melemah pada paruh pertama minggu lalu, mencapai level tertinggi baru dalam 38 tahun di 161.94 pada hari Rabu, 3 Juli, namun gagal menembus di atas 162.00 karena statistik AS yang mengecewakan.

Hingga hari Jumat, sebagian besar pejabat Jepang menahan diri untuk membahas kemungkinan intervensi. Menurut beberapa ahli, mereka mungkin takut akan kemarahan Amerika Serikat menyusul pernyataan tajam dari otoritas Amerika mengenai tindakan serupa baru-baru ini. Namun, pada tanggal 5 Juli, Menteri Keuangan Shunichi Suzuki sekali lagi menyatakan bahwa pihak berwenang akan memantau dengan cermat keadaan pasar saham dan mata uang. Seminggu sebelumnya, ia menyatakan bahwa ia "sangat prihatin dengan pergerakan yang berlebihan dan sepihak di pasar valas" dan berharap bahwa "kepercayaan terhadap mata uang Jepang tetap ada."

● Ekonom dari OCBC Bank mencatat bahwa "USD/JPY akan mengikuti imbal hasil Treasury AS dan dolar. Pembalikan USD dan penurunan suku bunga Fed atau sinyal BoJ untuk melakukan normalisasi (kenaikan suku bunga atau percepatan pengurangan neraca) diperlukan untuk pembalikan ke bawah, yang sepertinya tidak ada satu pun yang sedang terjadi." OCBC menyimpulkan bahwa jalur dengan resistensi paling kecil untuk pasangan USD/JPY mungkin masih mengarah ke atas kecuali terdapat intervensi. “Intervensi, yang terbaik, adalah alat untuk memperlambat depresiasi yen, bukan untuk membalikkan tren,” tambah mereka.

● Pekan ini berakhir dengan pasangan USD/JPY di 160.78. Analis dari UOB Group mencatat bahwa momentum kenaikan pasangan ini mulai melemah, namun hanya penembusan di bawah 160.45 yang akan menunjukkan bahwa USD tidak akan menguat lebih lanjut. Jika pasangan ini menembus di atas 162.00, level berikutnya yang harus diperhatikan adalah 163.00. Ekonom OCBC melihat target lebih lanjut untuk pasangan USD/JPY di 164.00 dan 164.90, dengan support di 160.20, 158.10 (DMA 21), dan 156.90 (DMA 50).

● Banyak trader tetap berhati-hati, takut akan intervensi lain dari otoritas Jepang. Sebanyak 65% analis memperkirakan intervensi lain dan pergerakan pasangan ini ke arah selatan, sementara 35% sisanya mengarah ke utara. Di antara indikator tren pada D1, hanya 10% yang mengarah ke selatan, dan sisanya mengarah ke utara. Indikator osilator berwarna 25% merah dan 75% hijau.

● Tidak terdapat data makroekonomi signifikan yang diharapkan terjadi di Jepang pada minggu mendatang.

 

CRYPTOCURRENCIES: Kembali ke Tanggal 26 Februari

● Lima hari terakhir bulan Juni memberikan para investor harapan bahwa garis hitam telah berakhir. Namun sayang! Pada hari pertama bulan Juli, kekuatan kenaikan melemah, dan pasangan BTC/USD berbalik ke selatan lagi, dengan mudah menembus support di sekitar $60,000 dan anjlok ke titik terendah lokal di $53,543, level yang terakhir terlihat pada tanggal 26 Februari.

Dahulu kala, pada tahun 1961, Presiden Amerika Serikat ke-35, John Fitzgerald Kennedy, mengucapkan ungkapan yang menjadi terkenal: "Kemenangan memiliki seribu ayah, tetapi kekalahan adalah anak yatim piatu." Jadi, kemenangan penurunan atau bears atas kenaikan atau bulls juga memiliki banyak "ayah", meski tidak seribu. Beberapa faktor mempengaruhi penurunan pasar kripto.

● Pertama, kekecewaan para investor karena bitcoin gagal mencapai titik tertinggi baru sepanjang masa atau all-time high (ATH) setelah halving pada bulan April. Karena imbalannya berkurang separuhnya, penambang BTC terpaksa menjual sejumlah besar koin mereka untuk menutupi biaya operasional. Dilaporkan bahwa cadangan mereka mencapai titik terendah dalam 14 tahun. Tekanan ke bawah juga diberikan oleh pemerintah Jerman, yang mulai menjual bitcoin dalam jumlah besar (sekitar 50,000 BTC) yang disita oleh polisi dari situs bajakan pada bulan Januari.

Penjualan meningkat tajam setelah pengumuman pada tanggal 24 Juni bahwa pembayaran kreditur dari bursa kripto Mount Gox (Mt.Gox) yang bangkrut akan dimulai pada awal Juli. Aset ini telah diblokir, dan sekarang sebanyak 20,000 mantan klien akan menerima total sebesar 162,100 BTC (sekitar $9 miliar). Menurut studi K33, antisipasi peristiwa ini memberikan tekanan signifikan pada harga aset digital. Para trader berasumsi bahwa sebagian besar penerima akan cenderung menjual token mereka, mengingat harga BTC telah meningkat secara eksponensial sejak tahun 1994. Kepanikan nyata terjadi ketika transaksi uji coba diamati pada dompet yang terkait dengan Mt.Gox.

Menurut Quinn Thompson, CEO dari dana lindung nilai kripto Lekker Capital, pasar sebagian besar memperhitungkan tindakan pemerintah Jerman dan pembayaran kreditur Mt.Gox. Dengan demikian, tekanan negatif ini diperkirakan akan melemah secara bertahap, sebagaimana dicatat oleh analis Fundstrat, Tom Lee.

● Kekecewaan lainnya adalah peluncuran ETF spot pertukaran Ethereum yang diantisipasi minggu lalu, namun tidak terwujud. Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) menolak pengajuan formulir S-1 pemohon, dan meminta penyesuaian tambahan paling lambat tanggal 8 Juli. Oleh karena itu, persetujuan mungkin terjadi mendekati pertengahan bulan atau lebih lambat, jika ada. Akibatnya, para investor menarik dana sebesar $119 juta selama dua minggu terakhir, tertinggi sejak bulan Agustus 2022, menjadikan Ethereum sebagai pihak luar di pasar kripto.

● Secara keseluruhan, dana yang diperdagangkan di bursa mata uang kripto global mencatat arus keluar selama tiga minggu berturut-turut, kehilangan total investasi sebesar $1,2 miliar. Sebagian besar kerugian berasal dari ETF Bitcoin spot AS, dengan sekitar setengah arus masuk berasal dari investor ritel, yang biasanya kurang memiliki perencanaan dan kesabaran jangka panjang. Banyak "paus" juga mulai mengambil keuntungan karena tidak adanya sinyal positif. Pasar saham juga bermain melawan aset digital. Dalam dua bulan terakhir, S&P500 dan Nasdaq Composite secara konsisten mencapai rekor tertinggi, mendorong beberapa investor untuk mengalihkan dana mereka dari mata uang kripto ke saham.

● Meskipun prospek saat ini suram, banyak ahli tetap optimis mengenai masa depan. Pendiri MN Trading, Michaël van de Poppe yakin pembalikan ke atas akan terjadi dengan pencatatan ETF Ethereum yang akan datang. Pakar lainnya, Ali Martinez, mencatat bahwa pada tahun-tahun sebelumnya, ketika bulan Juni berakhir dengan tren turun, terjadi kenaikan tajam pada bulan berikutnya: secara historis, bitcoin memperoleh kenaikan rata-rata sebesar 7,42%. Namun, ia yakin bulan Juli mungkin lebih menantang dari biasanya karena guncangan dari penjualan bitcoin Jerman dan pembayaran kreditur Mt.Gox.

Analis dari Santiment mengamati bahwa sentimen bullish dan bearish di jaringan X, Reddit, Telegram, 4Chan, dan BitcoinTalk semakin berkurang, yang menunjukkan hilangnya minat dari para trader dalam perdagangan. “Kami menafsirkan ini sebagai ketakutan dan sikap apatis di kalangan masyarakat – sebuah potensi sinyal terbawah,” kata Santiment. “Pada saat yang sama, terdapat peningkatan pembicaraan tentang kepemilikan mata uang kripto, yang bisa menjadi sebuah pertanda positif.”

● “Bears atau penurunan masih mengendalikan situasi, namun bitcoin sudah mengalami oversold (jenuh jual),” kata analis Willy Woo. Ia yakin pasar akan memperbaiki kondisi oversold (jenuh jual), namun pada tahap ini, hal tersebut tidak menunjukkan pertumbuhan permintaan yang mendasar atau menjamin tren bullish (kenaikan) yang berkelanjutan. Woo menekankan bahwa penembusan garis resistensi pada grafik RSI bitcoin harian akan menciptakan "pemulihan teknis tetapi bukan pemulihan fundamental."

Menurut pakar Blockware Intelligence, bitcoin perlu mengatasi level $65,000 untuk mengembangkan rebound. Tingkat ini sesuai dengan biaya akuisisi bagi para investor jangka pendek. Saat ini, harga emas digital telah turun di bawah total biaya pemegang jangka pendek untuk pertama kalinya sejak bulan Agustus 2023. "Musim panas lalu, dalam kondisi serupa, harga tetap berada dalam tren sideways selama dua bulan sebelum menembus lagi," spesialis Blockware Intelligence menambahkan.

● Pratik Kala, seorang analis DigitalX, memperkirakan konsolidasi dan volatilitas rendah untuk pasar kripto pada bulan Juli. Ia menyatakan, "Bitcoin sedang mencari katalis besar berikutnya untuk naik. Ini belum terlihat, tetapi segalanya akan berubah seiring dengan semakin dekatnya pemilu AS." Quinn Thompson dari Lekker Capital juga percaya bahwa sentimen "terlalu bearish" saat ini akan berubah secara bertahap. Ia melihat pemilihan presiden AS sebagai katalis pertumbuhan untuk pasar kripto, bersamaan dengan peningkatan likuiditas dari The Fed dan peluncuran spot ETH ETF. Alasan lain untuk pertumbuhan ini adalah peningkatan profitabilitas pertambangan. Thompson memperkirakan bitcoin akan mencapai $100,000 dan Ethereum $7,000 pada bulan November.

Pendiri Galaxy Digital Mike Novogratz memiliki pandangan yang sama dengan Thompson, baru-baru ini memperkirakan bitcoin akan mencapai $100,000 pada akhir tahun 2024. Tom Lee dari Fundstrat memperkirakan angka yang lebih tinggi lagi yaitu $150,000.

● Saat prospek ini ditulis pada malam Jumat, 5 Juli, pasangan BTC/USD diperdagangkan pada $56,400 dan pasangan ETH/USD pada $2,975. Total kapitalisasi pasar kripto adalah $2,06 triliun ($2,24 triliun seminggu yang lalu). Pasar kehilangan sekitar $625 miliar selama 30 hari terakhir. Indeks Ketakutan dan Keserakahan Kripto turun dari 47 menjadi 29 poin dalam 7 hari, berpindah dari zona Netral ke zona Ketakutan.

 

NordFX Analytical Group

 

Penafian: Materi ini bukan merupakan rekomendasi investasi atau panduan untuk bekerja di pasar keuangan dan hanya untuk tujuan informasi. Perdagangan di pasar keuangan berisiko dan dapat menyebabkan hilangnya seluruh dana simpanan.


« Analisis pasar dan berita
Menerima
Pelatihan
Baru terhadap pasar? Gunakan bagian "Memulai".
Mulai Perdagangan
Ikuti kami